Sunday, September 26, 2021

Merdeka Belajar secara Daring Ala Guru Ataya

Merdeka Belajar secara Daring Ala Guru Ataya

Oleh: Iwan Sumantri (Guru Ataya)

Siswa Menggunakan MPI OMAT (Foto Dok Pribadi)

Hampir 34 tahun menjadi guru sejak tahun 1987 baru kali ini mendapatkan konsep apa itu merdeka belajar. Selama ini apa yang dijalankan dan dilaksanakan dalam proses pembelajaran di kelas maupun di luar masih jauh dari konsep merdeka belajar, tapi dengan adanya Covid-19, merdeka belajar itu bisa diterapkan. Melalui lomba blog bertajuk ”Merdeka Belajar dan Berkarya” yang diadakan oleh Universitas Katolik Parahyangan (UNPAR) Bandung, saya berupaya dan berbagi rekam jejak selama proses pembelajaran tersebut secara daring.

Apa itu Merdeka Belajar?

Merdeka Belajar adalah belajar yang diatur sendiri oleh pelajar. Pelajar yang menentukan tujuan, cara dan penilaian belajarnya. Dari sudut pandang pengajar, merdeka belajar berarti belajar yang melibatkan murid dalam penentuan tujuan, memberi pilihan cara, dan melakukan refleksi terhadap proses dan hasil belajar

Belajar bukan untuk ujian, tapi untuk mencapai tujuan belajar yang bermakna Belajar bukan dikendalikan pengajar, tapi disepakati bersama antara pengajar dan pelajar Belajar bukan dengan cara yang seragam, tapi ada diferensiasi cara belajar. Belajar bukan hanya menghafal rumus, tapi menalar dan menyelesaikan persoalan Belajar bukan untuk dinilai pengajar, tapi dinilai bersama untuk membangun kesadaran Belajar bukan dinilai oleh besarnya angka, tapi oleh karya yang bermakna

Merdeka belajar di mulai dari tahap perkembangan sekolah, satuan pendidikan harus menerapkan sekolah yang merdeka belajar, sekolah yang merdeka berkolaborasi dan sekolah yang merdeka berkarya

Untuk menjadi guru yang merdeka belajar, setidaknya guru harus memiliki 4 kunci pengembangan guru . Pencapain cita-cita dan asa oleh dirinya sendiri dengan mendapat dukungan dari pemangku kepentingan lain dalam ekosistem pendidikan, hanya akan tercapai apabila guru memiliki empat kunci yang merupakan cita-cita semua guru yaitu 1) kemerdekaan; 2) Kompetensi; 3) Kolaborasi; 4) Karier 

Ketika seorang guru merdeka belajar, maka guru akan mandiri mengembangkan komptensinya sesuai dengan kebutuhannya, aktif berkolaborasi dan mampu mengembagkan karier sesuai dengan potensi aspirasi, sehingga guru tersebut akan menjadi guru masa depan, yang bisa mennyiapkan anak-anak didiknya menjadi generasi emas di masa yang akan datang.

Jadilah guru masa depan yang bisa berkontribusi untuk negeri ini dengan memahami dan memaknai Guru Merdeka Belajar dengan banyak menghasilkan karya yang kreatif dan inovatif.

Pandemi Corona atau Coronavirus Disease 2019 (Covid-19) memberikan banyak pelajaran berharga dalam setiap sendi kehidupan. Sebagian besar pegawai atau karyawan melaksanakan work from home (WFH) dan juga berdampak pada guru seperti saya serta para siswa juga “memindahkan” kegiatan belajar dari  rumah, secara online. Ini semua sejalan dengan upaya pemerintah dalam mengurangi dampak penyebaran virus corona. Dan seperti yang telah ditetapkan, kegiatan belajar dari rumah ini pun masih akan berlangsung hingga waktu yang belum pasti

Pembelajaran dari rumah sepertinya tidak bisa digantikan dengan teknologi begitu saja, tetap peran guru masih diperlukan, sehingga teknologi informasi ditengah pandemi diperlukan oleh seorang guru untuk merubah secara teknis cara penyampaian materi dari luring menjadi daring atau kombinasi luring dan daring sehingga pada akhirnya para pendidik ini berinovasi menyampaikan materi ke siswa-siswa memanfaatkan teknologi informasi yang mereka kuasai.

Apakah kita para guru sudah melaksanakan pengembangan kompetensi dan kualitas diri? Bagaimana kita para guru melakukannya?

Salah satu alternatif dalam pengembangan komptensi dan kualitas diri adalah mencoba membuat bahan belajar yang menarik. Membuat bahan belajar yang yang menarik tetapi memiliki materi yang benar adalah sebuah tantangan buat para guru sekarang ini.

Kita pernah menciptakan sebuah media ajar untuk siswa-siswa kita, tetapi ketika media itu digunakan siswa tidak membantu siswa dalam belajar. Kita sudah membayangkan siswa akan senang dan mengerti  dengan pesan yang kita sampaikan, tetapi ternyata siswa merespon sebaliknya. Apa yang salah? Siswanya, media ajarnya atau cara pengajaran kita selaku guru menggunakan bahan ajar tersebut?

Boleh jadi kita selaku guru dalam menciptakan media ajar itu yang perlu diperbaiki. Supaya media pembelajaran yang kita buat benar-benar berdampak terhadap proses belajar siswa, kita rasanya perlu merancang media ajar menggunakan siklus berpikir desain (desain thinking)

Design thinking atau berpikir desain adalah sebuah metode atau cara berpikir menyelesaikan permasalahan yang berorientasi pada manusia, kolaboratif, bersifat optimistik dan eksperimental

Ada 5 (lima) tahapan yang perlu dilakukan pada saat mengimplementasikan design thinking dalam menciptakan media pembelajaran yang inovatif.

Tahapan 1:

> Setiap proses menciptakan media ajar media inovatif dapat diawali dengan cara berempati terhadap siswa (kita coba pahami siswa serta apa yang perlu atau ingin didapatkan siswa) <

Tahapan 2:

>> Kita perlu mendefinisikan sebenarnya apa yang jadi permasalahan utama yang dihadapi siswa saat belajar (misal siswa kesulitan memahami persamaan kuadrat) <<

Tahapan 3:

Cara Memunculkan Ide :

>>> Dengan menambahkan kata " Bagaimana jika" sebelum kalimat ide (Bagaimana caranya membuat siswa memahami bilangan berpangkat? Bagaimana jika ada sebuah video yang membantu memahami persamaan kuadrat pada saat siswa belajar) <<<

Tahapan 4: 

>>>> Membuat bentuk paling sederhana dari gagasan tersebut (Tahapan ini yang perlu kita lakukan setelah menentukan ide). Misalnya membuat video yang berisi tahapan tentang materi persamaan kuadrat. Purwarupa ini tidak selalu bagus, yang palin penting purwarupa ini bisa mewakili <<<<

Tahapan 5 :

>>>>> Tahapan terakhir adalah Uji Coba dan testing

>>>>> Terhadap siapa? Kepada orang yang memberikan masukan berarti untuk perkembangan media ajar yang kita buat. Misalnya bisa ke sesama guru/orang tua. Tapi yang paling penting adalah uji coba pada siswa yang akan menggunakan media ajar yang kita buat <<

Nah, dengan menggunakan pendekatan design thinking, proses pembuatan media ajar inovatif akan menjadi mudah. Prosesnya juga membutuhkan waktu relatif singkat untuk hasil yang lebih berdampak pada siswa.

Jika dibuatkan infografis, maka tahapan berpikir desain sebagai berikut : 

Merancang Media Pembelajaran Merdeka Belajar

Siklus Merancang Media Pembelajaran 

Dari hal tersebut diatas akhirnya saya membuat Media Pembelajaran Interaktif Online Mata Pelajaran Matematika (MPI OMAT)

Saat ini banyak authoring tools yang dapat dimanfaatkan untuk pengembangan bahan belajar. Mulai dari authoring tools yang berbayar maupun yang gratisan. Articulate Storyline, Lectora, dan Exe Learning merupakan contoh authoring tools yang dapat digunakan.

MPI OMAT dengan Articulate Storyline 3 inilah yang saya pilih sesuai dengan kompetensi yang saya miliki setelah mengikuti Diklat Pembatik Level 3 Rumah Belajar. Dipilih Articulate Storyline 3 karena memiliki kemudahan dalam penggunaanya dan output yang dihasilkannya dapat dipublish dalam format berbagai format termasuk HTML5.

MPI OMAT AWAL

MPI OMAT HASIL REVISI 

Bagaimana alur berpikir sehingga MPI OMAT ini tercipta dengan berpikir desain thinking, bisa dilihat di infografis berikut:

Alur Berpikir MPI OMAT Bisa Terwujud

Pengintregasian TIK ke dalam proses pembelajaran diperlukan untuk mengembangkan kemampuan berpikir tingkat tinggi siswa. Pembekalan guru akan literasi TIK akan meningkatkan efektifitas, efesiensi dan kemenarikan proses pembelajaran. Oleh karena itu kita sebagai guru dituntut untuk memiliki kompetensi keahlian yang cukup untuk memanfaatkan teknologi yang ada, sehingga lebih optimal dalam penyampaian materi pelajaran disekolah.

Saat ini masih banyak guru yang belum memanfaatkan perkembangan teknologi informasi dalam pembelajaran. Minimnya kegiatan peningkatan kualitas dan kompetensi guru untuk memanfaatkan TIK dalam pembelajaran merupakan salah satu faktor yang mempengaruhinya. Jadilah guru kreatif dan penggerak yang bisa memanfaatkan TIK dalam membuat pembelajaran daring dan luring yang lebih menyenangkan.

Ketika Siswa Menggunakan MPI OMAT (Foto Dok.Pribadi)

Dalam tulisan ini saya mengajak kita selaku guru dalam membuat media pembelajaran jangan terjangkit virus impurna, ingin serba sempurna.

Bagaimana cara mengatasinya? Ada tiga obat ampuh untuk mengatasinya; 1) fokus pada yang penting; 2) buat tiruan; 3) yang penting jadi.

Ingat sebuah karya yang besar selalu dimulai dari hal yang sederhana. Mulai saja dulu, kesempurnaan akan mengikuti.

Aktifitas Belajar dari Rumah (BDR) dengan metode Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) di lakukan dengam daring. Dengan segala keterbatasan dan pemahaman yang dimiliki saya selaku guru mata pelajaran PJJ daring saya lakukan dengan persiapan awal membuat grup kelas pada setiap kelas yang saya ajar di WhatsAp. Membuat grup kelas di Google Classroom dan membagikan kode kelas dengan bantuan wali kelas untuk disampaikan ke para siswa.

Dengan penuh keyakinan dalam penerapan merdeka belajar yang selalu menghiraukan dan berkoordinasi serta komunikasi dengan orang tua siswa untuk kesiapan PJJ daring saya laksanakan dengan segala keterbukaan selaku guru untuk membelajarkan siswanya secara daring.

Dengan  segala keyakinan PJJ Daring akan berjalan dengan baik dan berhasil. Dengan berpikir konsep PJJ Merdeka Belajar sudah diterapkan dengan benar dan sesuai.

Setelah saya mendapatkan Program Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) Merdeka Belajar sejak tanggal 1 Agustus 2020 melalui WIT (Wardah Inspiring Teacher) 2020 yang lalu apa yang saya lakukan selama ini sudah mencerminkan PJJ Merdeka Belajar dengan 5M.

Apa itu 5M?

Ketika kondisi darurat, saya tidak bisa melakukan proses pembelajaran dengan cara semaunya saya, saya harus melihat kondisi,keadaan para siswa dan orang tua dalam setiap proses PJJ yang saya lakukan dan juga harus melakukan kesepakatan dalam PJJ daring tersebut. Pembelajaran harus berkelanjutan. Tugas yang dikumpulkan siswa harus sesuai dengan minat dan kesukaan siswa. Saya harus memberikan umpan balik kepada siswa dan orang tua tentang PBM yang dilakukan sehingga ada tantangan untuk PBM selanjutnya. Waktu pengumpulan tugas harus fleksibel sesuai dengan kesepakatan di awal PBM. Saya harus memanfaatkan sumber daya yang ada

Ketika kondisi darurat cara-cara yang bisa dilakukan siswa dalam mengikuti proses pembelajaran fleksibel sesuai dengan kemampuan, media dan kondisi siswa. Tugas bisa dikerjakan sesuai dengan minat dan kemampuan serta kebisaan siswa itu sendiri dengan waktu yang telah disepakati. Tugas bisa melalui berbagai sumber yang ada disekitar lingkungan siswa

Poin strategi pembelajaran 5M yang jadi lebih penting dilakukan ditengan kondisi darurat adalah : 1) Memanusiakan Hubungan; 2) Memahami konsep (menguasai pemahaman mendalam terhadap konsep yang dapat diterapkan di beragam konteks); 3) Membangun Keberlanjutan; 4) Memilih Tantangan; 5) Memberdayakan Konteks.

5M ini semuanya penting dan perlu dioptimalkan dalam strategi Pembelajaran Jarak jauh Merdeka belajar di masa pandemi covid-19 sekarang ini.

Itulah Merdeka Belajar Secara Daring yang saya lakukan.


Referensi:

>> Hasil Diklat Online WIT 2020 (https://www.sekolah.mu/)

#LombaBlogUnpar 

#BlogUnparBelajarDaring

8 comments:

  1. Sangat menginspirasi👍👍👍
    Merdeka belajar yang dipaparkan oleh Bapak sangat bagus dan perlu diterapkan di era modern terlebih di masa pandemi ini.Semoga semangat dan energi positif yang Bapak sebarkan bisa menginspirasi para guru terutama bagi saya yang berada di daerah yang masih kesulitan untuk menerapkan pembelajaran daring secara efektif🙏🙏

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Bu Ikeu Yuniarti: Makasih bu atas apresiasinya. Ya, benar bu situasi dan kondisi serta fasilitas sekolah juga mempengarhi untuk penerapan merdeka belajar, tapi apapun keadaannya kita harus tetap menjalankan Merdeka Belajar tersebut !

      Delete
  2. Tertarik impurma ... Jangan ingin sempurna. Tiga strategi. 1. Meniru. 2. Dokus hal penting 3) yang penting jadi..
    Ok pa... Sama sy motonya kemauan dl, kemampua menyusul. Mari kita sama sama bergerak dalam merdeka belajar. Manfaatkan teknologi di era milenial... Semangat pa iwan

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Bu Lina Purnama: Terimakasih bu atas apresiasinya... mottonya kemauan dulu....kemampuan menyusul...setuju sekalai, karena yg utama adalah kemauan, mau ngga memulainya. Ayoo kita sama2 bergerak dalam merdeka belajar sesuai kemauan dan kemampuan yang kita miliki !

      Delete
  3. Sangat bermanfaat, dengan pemaparan bapak ini saya menjadi tahu merdeka belajar itu seperti apa. Terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Pak Moh Dori Julianto: Terimakasih Pak atas apresiasinya, kita sama2 lebih memahami dan memaknai apa itu merdeka belajar .

      Delete
  4. Merdeka belajar sejatinya mengemas pembelajaran yg sesuai dgn kebutuhan siswa, guru memposisikan sebagai fasilitator yang selalu membuka diri, kreatif dan inovatif dalam membimbing dan menciptakan lingkungan belajar yg menyenangkan. strategi 5M sangat perlu diaplikasikan dlm menciptakan merdeka belajar, guru selalu semangat mengembangkan diri untuk mengabdikan diri mencerdaskan anak bangsa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Bu Yani Kusmardana: setuju bu dengan apa yang ibu sampaikan...Merdeka belajar sejatinya mengemas pembelajaran yg sesuai dgn kebutuhan siswa, guru memposisikan sebagai fasilitator yang selalu membuka diri, kreatif dan inovatif dalam membimbing dan menciptakan lingkungan belajar yg menyenangkan... marikita aplikasikan dalam keseharian kita sebagai guru, Ing Ngarso sung tulodo, Ing Madya mangun Karso, Tutwuri Handayani

      Delete